Drama Kolosal Kisah Bupati Pertama Wonosobo Ramaikan HUT RI 72

by -126 views

WONOSOBOZONE – Kegiatan memeriahkan hari kemerdekaan sudah banyak yang dilakukan oleh seluruh rakyat Indonesia, itu mulai dari pemeritah pusat hingga tingkat RT, dari pejabat hingga rakyat jelata. Banyak kegiatan yang diselenggarakan.  Itu semua tujuannya adalah untuk mengungkapkan rasa sukur bahwa bangsa Indonesia sudah terbebas dari penjajahan.

Dalam rangka memeriahkan kemerdekaan RI ke 72 Kodim 0707/Wonosobo menyelenggarakan pentas drama kolosal dengan judul Wisuda Kyai Muhamad Ngarfah menjadi Bupati Wonosobo pertama yang diperankan oleh Komandan Kodim 0707/Wsb Letkol Czi Dwi Hariyono, Bupati Wonosobo, Ketua Persit Cabang XXVII, anggota Kodim, Polres, Mahasiswa Unsiq, anak SMP, sanggar tari yang berjumlah kurang lebih 300 orang bertempat di Alun- alun Wonosobo.

Letkol Czi Dwi Hariyono menyampaikan bahwa tujuan diselenggarakannya drama kolosal adalah untuk mengucapkan rasa syukur, bahwa saat ini bangsa Indonesia sudah merdeka.  Kita sebagai generasi penerus harus mengisi dengan baik.

Dipilihnya kisah sejarah Setjonegoro sebagai bupati pertama Wonosobo adalah untuk mengingatkan kepada generasi muda harus tahu sejarah didaerahnya sebab dengan mengetahui sejarah yang benar maka akan membawa kedamaain bangsa ini, akan tetapi jika generasi muda mengetahui sejarah yang salah bisa menimbulkan masalah dikemudian hari.

Dengan menyaksikan drama kolosal yang mengangkat sejarah setempat maka diharapkan kita bisa menjaga kearifan budaya lokal.  Itu merupakan aset negara yang sangat berharga.  Kearifan budaya lokal harus selalu kita jaga dan dipelihara itu merupakan alat pemersatu bangsa.  Kita menyadari bahwa bangsa Indonesia bersatu karena ada kemajemukan yang begitu beragam.

Pada Awal abad XVIII agama Islam sudah mulai berkembang luas didaerah Wonosobo. Seorang tokoh penyebar agama Islam yang sangat terkenal masa itu adalah Kyai Asmarasufi yang dikenal pula sebagai menantu Ki Wiroduta salah seorang penguasa Wonosobo. Kyai Asmarasufi pendiri masjid Dukuh Bendosari dipercaya sebagai “Cikal Bakal” atau tokoh yang kemudian menurunkan para ulama islam dan pemilik Pondok Pesantren terkenal yang ada di Wonosobo pada masa berikutnya seperti Kyai Ali Bendosari, Kyai Sukur Soleh, Kyai Mansur Krakal, Kyai Abdulfatah Tegalgot, Kyai Soleh Pencil, Kyai As’ari, Kyai Abdulfakih, Kyal Muntaha dan Kyai Hasbullah. Selanjutnya pada masa antara tahun 1825 s/d 1830 atau tepatnya pada masa perang Pangeran Diponegoro, Wonosobo merupakan salah satu medan pertempuran yang penting dan bersejarah yang juga merupakan salah satu basis pertahanan pasukan pendukung Pangeran Diponegoro, dengan kondisi alam yang menguntungkan serta dukungan masyarakat yang sangat besar terhadap perjuangan Pangeran Diponegoro. Sebagai contoh adalah medan-medan pertempuran seperti Gowong, Ledok, Sapuran, Plunjaran, Kertek, dan sebagainy.

Disamping itu dikenal pula beberapa tokoh penting di Wonosobo yang mendukung perjuangan Pangeran Diponegoro dalam melawan kekuasaan kolonil Belanda. Tokoh-tokoh tersebut antara lain adalah Imam Musbach atau dikemudian hari dikenal dengan nama Tumenggung Kerto Sinuwun, Mas Lurah atau Tumenggung Mangunnegaran, Gajah Permodo dan Ki Muhamad Ngarpah. Ki Muhamad Ngarpah adalah salah seorang tokoh penting yang mendukung perjuangan Pangeran Diponegoro di Wonosobo.

Perjuangan Muhamad Ngarpah tidak terbatas didaerah Wonosobo saja melainkan di daerah Purworejo, Magelang, Klaten dsb. Akan tetapi keberadaan beliau sangat penting dalam sejarah Wonosobo. Muhamad Ngarpah bersama-sama Mulyosentiko memimpin pasukan pendukung Pangeran Diponegoro menghadang pasukan belanda di Logorok dekat Pisangan Yogyakarta.

Dalam pertempuran di Logorok tersebut ki Muhamad Ngarpah bersama-sama Ki Mulyosentiko beserta pasukannya berhasil menewaskan ratusan tentara belanda termasuk 40 orang tentara Eropa. Disamping itu berhasil pula mengambil “Emas Lantakan” senilai 28.000 gulden pada saat itu. Pada pencegatan di Logorok ini Belanda mengalami kekalahan, sehingga hanya beberapa orang serdadu yang dapat melarikan diri.

Menurut catatan sejarah, kemenangan Muhamad Ngarpah serta para pendukungnya itu adalah merupakan “Kemenangan Pertama” pasukan pendukung Pangeran diponegoro. Maka berdasarkan “keberhasilan” itu Pangeran Diponegoro memberi nama Setjonegoro kepada Muhamad Ngarpah dan nama Kertonegorokepada Mulyosentiko. Selanjutnya Setjonegoro diangkat sebagai penguasa Ledok dengan gelar Tumenggung Setjonegoro. Pada masa-masa berikutnya Setjonegoro terus aktif mendukung perjuangan Pangeran Diponegoro, bersama-sama dengan tokoh-tokoh pendukung Pangeran Diponegoro lainnya seperti Ki Muhamad Bahrawi atau Muhamad Ngusman Libasah, Muhamad Salim, Ngabdul Latip dan Kyai Ngabdul Radap.

Dalam pertempuran di Ledok dan sekitarnya Tumenggung Setjonegoro mengerahkan 1.000 orang prajurit yang dipimpin oleh Mas Tumenggung Joponawang untuk menghadapi serbuan Belanda. Tumenggung Seconegoro juga pernah mendapat tugas dari Pangeran Diponegoro untuk mengepung benteng Belanda di Bagelan. Dalam pertempuran dengan Belanda didaerah Kedu mengakibatkan terbunuhnya pemimpin pasukan Belanda Letnan de Bruijn. Selain itu Setjonegoro dan Kertonegoro juga terlibat dalam pertempuran di daerah Delanggu, mereka memimpin pasukan di daerah Landur untuk menghadang pasukan Belanda yang datang dari Klaten.

Eksistensi kekuasaan Setjonegoro didaerah Ledok ini dapat dilihat lebih jauh dari berbagai sumber termasuk laporan Belanda yang dibuat setelah perang Diponegoro selesai. Disebutkan pula bahwa Setjonegoro adalah Bupati yang memindahkan pusat kekuasaan dari Selomerto ke kawasan Kota Wonosobo sekarang ini.

Dari hasil seminar hari jadi Kabupaten Wonosobo tanggal 28 April 1994 yang dihadiri oleh Tim Peneliti Hari Jadi Kabupaten Wonosobo dan Fakultas Sastra Universitas Gajah Mada, Muspida, Sesepuh dan Pinisepuh Wonosobo termasuk yang ada di Jakarta, Semarang dan Yogyakarta, Pimpinan DPRD dan Pimpinan Komisi serta Instansi di Tingkat II Wonosobo, maka hari Jadi Kabupaten Wonosobo jatuh pada tanggal 24 Juli 1825, dan ini bahkan telah ditetapkan menjadi Peraturan Daerah (PERDA) dalam sidang pleno DPRD II Wonosobo tanggal 11 Juli 1994.

Dipilihnya tanggal tersebut adalah erat hubungannya dengan peristiwa “Kemenangan Pertama” pasukan pendukung Pangeran Diponegoro yang dipimpin oleh Muhamad Ngarpah tau Tumenggung Setjonegoro di Logorok. Walaupun serangan yang berhasil itu tidak terjadi di wilayah Wonosobo, akan tetapi peristiwa itulah yang mengangkat karier Muhamad Ngarpah sehingga diangkat sebagai penguasa Ledok dengan gelar Tumenggung Setjonegoro.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *